Bunda Iffet Mengaku Tahu Betul Sejarah Prabowo

bunda iffet

bunda iffet

Jakarta – Bunda Iffet, sosok yang disegani oleh Slank dan jutaan Slanker memberikan penilaian terhadap calon presiden dan calon wakil presiden yang akan berlaga di pemilu presiden (pilpres) Juli nanti. Menurutnya, sudah saatnya yang muda diberi kesempatan untuk memimpin negeri ini.

‚ÄúKalau sekarang Jokowi berdampingan dengan JK, cocok orang tua sama orang muda. Karena Slank menginginkan mulai dari sekarang yang muda kasih kesempatan,‚ÄĚ kata Bunda Iffet kepada wartawan di sela-sela menerima kunjungan Jokowi di markas Slank, Gang Potlot, Kalibata, Jakarta Selatan, Selasa (27/5) sore kemarin.

Khusus Jokowi, kata Bunda Iffet, Slank sudah mengenalnya sejak 2010. ‚ÄúJokowi kita kenal dari 2010, itu langsung deket orangnya. Karena selera musik dan kesederhaan itu yang disukai Slank,‚ÄĚ ulasnya.

Sedangkan JK, kata Bunda Iffet, pernah bekerjasama dengan Slank saat memperjuangkan Taman Nasional Pulau Komodo agar masuk dalam 7 Keajaiban Alam Dunia Baru. ‚ÄúKita sama-sama memperjuangkan dengan Pak JK. Kita ngertilah sifat-sifatnya,‚ÄĚ sebutnya.

Lantas bagaimana dengan Prabowo? Bunda Iffet mengaku tahu betul sejarah Prabowo. Bahkan, kata Bunda, dirinya menjadi saksi mata ketika ayah Prabowo, Profesor Sumitro Djojohadikusumo kembali ke Indonesia setelah berkeliling di luar negeri karena dianggap mendukung Pemerintah Revolusioner Republik Indonesia (PRRI) yang menentang pemerintahan Presiden Soekarno.

‚ÄúPak Harto memanggil Pak Mitro pulang. Terus begitu disuruh pulang, ajak bicara dulu. Sekarang jadi kamar bunda tuh tempat ngomongnya,‚ÄĚ tuturnya.

Karena Sumitro pulang, Prabowo pun masuk ke Akademi Militer Nasional (AMN). Menurut Bunda, figur Prabowo belum menunjukkan jasanya.

‚ÄúKalau Prabowo kan belum ada jasanya untuk Indonesia. Karena bunda tahu banget begitu dia sekolah AMN, keluar nggak lama jadi jenderal karena menantunya Pak Harto,‚ÄĚ tuturnya.

Bahkan Bunda Iffet mengharapkan Prabowo tahu diri. Sebab, Prabowo pernah diberhentikan dari militer.

“Setelah (Prabowo) jadi jenderal ribut 1998, Habibie (Presiden BJ Habibie) sendiri bilang cabut detik ini juga jenderal Prabowo. Yang cabut Wiranto.

Begitu dicabut mestinya ngerti dong, eeh malah jadi presiden. Gimana negara gue nantinya dia tahu apa Indonesia? Kalau bunda begitu,‚ÄĚ ujarnya.